Posting kali ini lanjutan dari cerita saya memperpanjang SIM A yang sempat tertunda karena masa berlaku masih tersisa 1 bulan.

Berhubung KTP saya masa berlakunya sama dengan SIM, terpaksa saya mengurus KTP dulu sebelum melanjutkan proses perpanjangan SIM. Kan ga lucu klo disuruh balik lagi sama tukang sim-nya nanti (a.k.a pak polisi).

Saya datang lagi untuk perpanjang SIM di hari Sabtu. Berikut kelanjutan prosesnya :

1. Siapin fotocopy SIM dan KTP, kali ini masing-masing cukup 1 aja dan Aslinya wajib dibawa.

2. Surat keterangan Sehat dari dokter juga jangan ketinggalan. Untuk ini, ga perlu bikin baru lagi. Surat keterangan Sehat yang pernah saya buat masih berlaku.

3. Gabungkan semua item di poin1 dan 2 kedalam 1 map trus dateng ke bagian pendaftaran. Nanti smuanya itu bakal di steples, spertinya sebagai antisipasi biar ga kececer. Untung laminating KTP saya aga lebar, jadi steplesnya ga kena ke KTP. Pendaftaran ada di luar, yang jagain 1 PNS 1 Polisi. Klo smuanya ok, bakal dikasih no antrian dan disuruh ke BRI buat bayar.

4. Ga perlu bingung-bingung nyari BRI di soreang soalnya disana ada BRI juga. Sekitar jam 9 saya di BRI. Sepi banget, ga perlu antri buat bayarnya. Tinggal isi slip pembayaran trus kasih deh ke tellernya. Perpanjangan SIM A bayarnya Rp 80.000,00. Tapi, jangan membayangkan kondisinya sama dengan BRI-BRI yang lain. Karena saya pun sempat kaget, “isi Nama aja, alamat isi kecamatannya aja Pak !”. “Hah !?!”.

5. Beres dari BRI, langsung ke loket 2 di dalam ruangan. Klo pintu masuk ke ruangan dikunci, masuk aja dari sebelah kanan dari pintu keluar. cuek aja :)). Kasih map tadi yang isinya KTP, SIM A dan Slip Pembayaran. Setelah di cek, kita akan dikasih Form buat diisi. Ga perlu bingung juga harus gimana ngisinya, ada contohnya ko. Tinggal contek, klo ada yang bingung…. kosongin aja ga ada masalah ko (Terbukti :p). Udah beres ngisinya, kasih lagi ke loket 2 buat di cek dan di cap. Trus lanjut bawa berkas itu ke loket 3.

6. Loket 3 judulnya “Data Entry”. Kita cuma kasiin map trus duduk deh tunggu dipanggil untuk diFoto. Antriannya pake no antrian yang dikasih waktu pendaftaran didepan. Kira-kira jam 9.15 saya selesai ngasiin map ke loket 3, dan antrian baru no 29. Antrian Saya no 157.

7. Nunggu…

8. Nunggu…

9. Masih nunggu juga…

10. Tetep nunggu. Pokoknya bawa deh semua obat bosen. Klo perlu bawa tiker, bantal buat tiduran dulu, monggo. Makan, telpon, baca, nge-net, maen game. Apa aja bebas. Saya maen game di HP sampe batre abis belum dipanggil juga.

11. ya, jam 11an lebih akhirnya no antrian saya dipanggil (29->157 = 2 Jam). Sebelum masuk ruang foto, dateng dulu ke loket 4 buat tanda-tangan di kertas kosong pas ditempat yang disediain. Klo ga tanda-tangan dulu ntar disuruh balik lagi buat tanda-tangan dan bakal di selah dulu sama yang lain. Di dalem ruang foto itu cuma ada 5 orang yang ngantri. Klo bikin sim baru bakal diverifikasi dulu datanya, ok langsung jepret foto. Klo yang perpanjangan cuma ditanya “Datanya masih sama kan ?”. “iya”. foto aja.

12. Setelah foto tinggal nunggu cetak SIM. Jangan jauh-jauh klo nunggu yang sekarang. Maksimal 20 menit, gitu SLAnya. Pembuatan SIM hanya 20 menit sejak dokumen diterima. Seinget saya ada tulisan seperti itu di poster-poster yang ada didinding ruangan. belakangan saya baru tau klo dokumen diterima itu ya pas dokumen diterima sama bagian foto itu. Ooo… (*tepok jidat)

13. Nama dipanggil, cek nama dan tipe SIM (A,B,atau C). Cocok, kabuuurrr… Balik lagi deh ke Bandung. Dan jam segitu udah makin seru macetnya antar Soreang-Bandung. Trus jangan iseng lewat kota (Bandung). 3 Jam saya baru nyampe rumah… fiuh. Pelajaran buat saya pribadi, lain kali enakan masuk tol. Gerbang tol terdekat ke Soreang = Kopo.

Semoga 2016 ga serepot ini ngurusnya🙂

—–

O iya, sambil nunggu diFoto saya iseng ngobrol sama orang disebelah saya. Dia juga lagi nunggu, no antriannya 86 (klo ga salah ingat). Salah satu obrolannya tentang masih ada yang “nembak” dan kesel sama yang ga perlu ngatri karena udah sepaket sama “nembak”. Pas udah deket-deket antriannya dipanggil, “sebentar yah saya panggil bapaknya dulu, antriannya sebentar lagi dipanggil”. “Oh… ok” pas dia pergi manggil, pergi keluar nyari kegiatan lain. hahahaha… (*dalam hati : jangan-jangan dia calo… hahaha…)